Minggu, 30 Desember 2012

Primbon Naga Dina Dan Pasaran

Primbon Naga Dina Dan Pasaran - berikut ini adalah perhitungan hari untuk mengetahui hari naas menurut
Primbon Naga Dina Dan Pasaran - berikut ini adalah perhitungan hari untuk mengetahui hari naas menurut hitungan naga dina dan pasaran yang di kutib dari kitab primbon jawa bekti jamal . Jumlah total hitungan ada 35 hari , saran dari primbon ini adalah jangan melanggar ketentuang hari yang di tetapkan dalam primbon naga dina dan pasaran di bawah ini , berikut bahasa asli yang di kutib dari kitab primbon tersebut :

" Ing ngisor iki palungguhi naga miturut lakuning dina lan pasaran , kanggo 35 dina , aja nerajang panggoning naga iku "

 Adapun Daftar List Naga Dina Dan Pasaran Yang Di Maksud Adalah Sebagai Berikut :
1.  Kemis legi                  Naga Dina Berada       Utara Timur
2. Jumat Pahing               Naga Dina Berada       Selatan Timur
3. Sabtu Pon                   Naga Dina Berada       Selatan Barat
4. Ahad Wage                  Naga Dina Berada       Selatan Barat
5. Senen Kliwon              Naga Dina Berada       Utara
6. Selasa Legi                  Naga Dina Berada       Selatan Barat
7. Rebo Pahing                Naga Dina Berada       Utara timur


1.  Kemis pon                  Naga Dina Berada       Selatan Barat
2. Jumat Wage                 Naga Dina Berada       Selatan Barat
3. Sabtu Kliwon               Naga Dina Berada       Selatan Barat
4. Ahad Legi                    Naga Dina Berada       Selatan Barat
5. Senen Paing                 Naga Dina Berada       Utara Timur
6. Selasa Pon                   Naga Dina Berada       Selatan Timur
7. Rebo Wagu                  Naga Dina Berada       Selatan timur


1.  Kemis Kliwon             Naga Dina Berada       Utara Timur
2. Jumat Legi                   Naga Dina Berada       Selatan Timur
3. Sabtu Paing                 Naga Dina Berada       Selatan Timur
4. Ahad Pon                    Naga Dina Berada       Utara Barat
5. Senen Wage                Naga Dina Berada        selatan barat
6. Selasa Kliwon              Naga Dina Berada       Selatan timur
7. Rebo Legi                    Naga Dina Berada       Selatan Barat
 
 

Primbon Ilmu Rijal Dina Kejawen

Primbon Ilmu Rijal Dina Kejawen - di bawah ini adalah duduknya Rijal Warna dan arah tujuan setiap hari
Primbon Ilmu Rijal Dina Kejawen - di bawah ini adalah duduknya Rijal Warna dan arah tujuan setiap hari . Berikut ini adalah primbon rijal dina yang di kutib dari buku primbon jawa bekti jamal .
1. Hari Jum'at :
Rijal Berada di :  Barat
Warnanya        :  Kuning
Jalanya            :  Ke Timur

2. Hari Sabtu :
Rijal Berada di :  Selatan - Barat
Warnanya        : Semi merah
Jalanya            : Utara - Timur


3. Hari Ahad :
Rijal Berada di :  Selatan
Warnanya        : merah
Jalanya            : Utara


4. Hari Senen :
Rijal Berada di : Timur
Warnanya        : Putih
Jalanya            :Ke barat

5. Hari Selasa :
Rijal Berada di : Timur
Warnanya        : Putih
Jalanya            :Selatan-barat

6. Hari Rebo :
Rijal Berada di :  Langit 
Warnanya        : Biru
Jalanya            :Berhenti


7. Hari Kamis :
Rijal Berada di :  Utarat
Warnanya        : Hitam
Jalanya            :Keselatan

Kamis, 27 Desember 2012

Naga Jati Ngarang Seri 2

Naga Jati Ngarang Dan Rijal Serta Sangaran Bulan di artikel tersebut menjelaskan tentang Naga Jati Ngarang Dan Rijal Sera Sangaran Bulan sampai bulan rabiul awal
 Naga Jati Ngarang Seri 2 - berikut ini adalah lanjutan darai catatan berjudul Naga Jati Ngarang Dan Rijal Serta Sangaran Bulan di artikel tersebut menjelaskan tentang Naga Jati Ngarang Dan Rijal Sera Sangaran Bulan sampai bulan rabiul awal , catatan naga jati ngarang seri dua , menerangkan Naga Jati Ngarang Dan Rijal Sera Sangaran Bulan , mulai bulan Rabiul Akhir Sampai Bulan Jumadil Akhir , dan akan di lanjutkan Naga Jati Ngarang Seri 3 sampai Seri 4 .
 Naga Jati Ngarang Dan Rijal Serta Sangaran Bulan- di kutib dari baboning kitab primbon jawa , penulis kurang begitu memahami fungsi ilmu ini , tapi sebagai pelengkap materi kitab kejawen ini maka penulis terbitkan artikel tentang Naga Jati - Ngarang Lan Rijal Apa Dene


1. Bulan Rabiul Akhir
A. 1. Naga Jati Ngarang   berada di      selatan
     2. Kepala Naga           Berada Di     Selatan - Timur
    3. Ekornya Naga         Berada Di     Tengah
    4. Perut Naga              Berada Di     Utara - Timur
    5. Punggung Naga       Berada di       Selatan-Barat
    6. Nglirik Ke Barat
    7. Rijal Ada di utara
B.  1. Naga Jati Ngarang       Ada Di     Selatan
     2. Kepala Naga               Ada Di      Barat
     3. Ekor Naga                  Ada Di      Tengah
     4. Perut Naga                 Ada Di      Utara
     5. Punggung Naga           Ada Di      Selatan
Sangaraning Bulan di Hari Senen Dan Selasa
2. Bulan Jumadil Awal
A. 1. Naga Jati Ngarang   berada di      Selatan
    2. Kepala Naga           Berada Di    Selatan - Timur
    3. Ekornya Naga         Berada Di     Tengah
    4. Perut Naga              Berada Di     Utara - Timur
    5. Punggung Naga       Berada di       Selatan- Barat
    6. Nglirik Ke Barat
    7. Rijal Ada di Selatan-Timur
B.  1. Naga Jati Ngarang       Ada Di     Timur
     2. Kepala Naga               Ada Di      Barat
     3. Ekor Naga                  Ada Di      Tengah
     4. Perut Naga                 Ada Di      Utara
     5. Punggung Naga           Ada Di      Selatan
Sangaraning Bulan di Hari Senen Dan Selasa

2. Bulan Jumadil Akhir
A. 1. Naga Jati Ngarang   berada di      selatan
    2. Kepala Naga           Berada Di     Selatan-timur
    3. Ekornya Naga         Berada Di     Tengah
    4. Perut Naga              Berada Di     Utara - Timur
    5. Punggung Naga       Berada di       Selatan- Barat
    6. Nglirik Ke Barat
    7. Rijal Ada di Timur
B.  1. Naga Jati Ngarang       Ada Di     Selatan
     2. Kepala Naga               Ada Di     Barat
     3. Ekor Naga                  Ada Di     Timur
     4. Perut Naga                 Ada Di     Utara
     5. Punggung Naga           Ada Di     Selatan
Sangaraning Bulan di Hari Rebo DanKamis

Rabu, 26 Desember 2012

Naga Jati Ngarang Dan Rijal Serta Sangaran Bulan


jatingarang

Naga Jati Ngarang Dan Rijal Serta Sangaran Bulan- di kutib dari baboning kitab primbon jawa , penulis kurang begitu memahami fungsi ilmu ini , tapi sebagai pelengkap materi kitab kejawen ini maka penulis terbitkan artikel tentang Naga Jati - Ngarang Lan Rijal Apa Dene Sangaran Sasi
1. Bulan Muharram
A. 1. Naga Jati Ngarang   berada di      Timur
    2. Kepala Naga           Berada Di     Utara-Timur
    3. Ekornya Naga         Berada Di     Tengah
    4. Perut Naga              Berada Di     Utara - Barat
    5. Punggung Naga       Berada di       Selatan-Timur
    6. Nglirik Ke Timur
    7. Rijal Ada di utara
B.  1. Naga Jati Ngarang       Ada Di     Timur
     2. Kepala Naga               Ada Di      Utara
     3. Ekor Naga                  Ada Di      Selatan
     4. Perut Naga                 Ada Di      Timur
     5. Punggung Naga           Ada Di      Barat
Sangaraning Bulan di Hari Sabtu Dan Ahad
2. Bulan Shafar
A. 1. Naga Jati Ngarang   berada di      Timur
    2. Kepala Naga           Berada Di     Utara-Timur
    3. Ekornya Naga         Berada Di     Tengah
    4. Perut Naga              Berada Di     Utara - Barat
    5. Punggung Naga       Berada di       Selatan-Timur
    6. Nglirik Ke Timur
    7. Rijal Ada di utara
B.  1. Naga Jati Ngarang       Ada Di     Timur
     2. Kepala Naga               Ada Di      Utara
     3. Ekor Naga                  Ada Di      Selatan
     4. Perut Naga                 Ada Di      Timur
     5. Punggung Naga           Ada Di      Barat
Sangaraning Bulan di Hari Sabtu Dan Ahad 

2. Bulan Rabiul Awal
A. 1. Naga Jati Ngarang   berada di      Timur
    2. Kepala Naga           Berada Di     Utara-Timur
    3. Ekornya Naga         Berada Di     Tengah
    4. Perut Naga              Berada Di     Utara - Barat
    5. Punggung Naga       Berada di       Selatan-Timur
    6. Nglirik Ke Timur
    7. Rijal Ada di utara
B.  1. Naga Jati Ngarang       Ada Di     Timur
     2. Kepala Naga               Ada Di     Selatan
     3. Ekor Naga                  Ada Di     Timur
     4. Perut Naga                 Ada Di     Utara
     5. Punggung Naga           Ada Di     Selatan
Sangaraning Bulan di Hari Senan Dan Selasa
Demikian kutiban tentang Primbon Jati Ngarang yang di ambil dari kitab baboning primbon jawa , selanjutnya akan di teruskan lain waktu . 

Selasa, 25 Desember 2012

Mantra Tolak Kejahatan Kulhu Durdah

Mantra Tolak Kejahatan Kulhu Durdah -Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya - berikut ini adalah ilmu Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya yang di kutib dari kitab primbon jawa , primbon yang memuat segala ilmu kerahayuan hidup cetakan nomor 5 dari toko buku Sadu Budi Solo .

 Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya - adalah Kulhu Geni . Kulhu sungsang , Kulhu Sepuh Kulhu Balik, Kulhu Durdah . berikut adalah uraian satu satu dari ilmu Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya .
KULHU DURDAH
Sawab kulhu durdah adalah untuk menolak segala kejahatan dan di takuti oleh segala bentuk kejahatan , caranya adalah baca mantra ini setiap malam , adapun mantra kulhu durdah adalah sebagai berikut :

"BismillahiRahmaniRakhimi , Kulhu Durdah  Balekna , sato moro sato mati , janma moro janma mati , setan moro setan mati , buta moro buta mati, antu mara antu mati, iblis moro iblis mati, maling moro maling mati , sedya ala sedyo mati , Saking pitulunge Allah , La Ilaha Ilaa Allah , Muhammad Rosulullah Salla Allahu Alaihi Wassallam "

Demikian ulasan singkat tentang Mantra Tolak semua kejahatan bernama mantra Kulhu Durdah dari Kitab Primbon Jawa ,mudah mudahan bisa menambah pengetahuan kita .
  

Ilmu Kulhu Geni Kulhu Balik

Ilmu Kulhu Geni Kulhu Balik - Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya - adalah Kulhu Geni . Kulhu sungsang , Kulhu Sepuh Kulhu Balik, Kulhu Durdah . berikut adalah uraian satu satu dari ilmu Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya .

 Berikut ini adalah ilmu Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya yang di kutib dari kitab primbon jawa , primbon yang memuat segala ilmu kerahayuan hidup cetakan nomor 5 dari toko buku Sadu Budi Solo .

 Ini adalah ilmu Kulhu Sepuh Kulhu Balik , ilmu ini di kutib dari kitab primbon jawa brtujuan untuk mengembalikan tenung, di baca tiga , adapun mantranya adalah sebagai berikut :

"Bismillahirahman nir Rakhim , kulhu balik bolak-balik , tansah kwaliko kwalik , panujumu luput kena kang puju , balek'a , balikanan ,balekano ,balekno , balik'o marang siro , Laa ilaha ila Allah Muhammad Rosulullah Sallallahu Alaihi Wassallam"

 Demikian penjelasan tentang Kulhu Sepuh Kulhu Balik dari kitab primbon jawa .

Mantra Kulhu Sungsang

Mantra Kulhu Sungsang  - Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya - adalah Kulhu Geni . Kulhu sungsang , Kulhu Sepuh Kulhu Balik, Kulhu Durdah . berikut adalah uraian salah satu dari ilmu Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya . Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya 

KULHU SUNGSANG
Kulhu sungsang ini sawabnya adalah jika di baca tujuh kali maka di takuti setan jin dan semua lelembut, begitu juga dengan teluh, tenung , kayu angker , tanah sangar dan segala sesuatu yang gawat gawat. di kutib dari kitab primbon jawa , berikut ini mantranya :
" Bismillahi Rahmanir Rokhim , Kulhu Sungsang sang rajah iman , kekudungku malaekat jibrail , tekenku tinuntun jeng nabi muhammad , Laa ilaha illa'Allah Muhammad Rasulullah Alaihi Wasallan Agung "

 Demikian uraian tentang ilmu kulhu sungsang yang di kutib dari kitab primbon jawa , mudah mudahan bisa menambah pengetahuan kita semua.

Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya

Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya - berikut ini adalah ilmu Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya yang di kutib dari kitab primbon jawa , primbon yang memuat segala ilmu kerahayuan hidup cetakan nomor 5 dari toko buku Sadu Budi Solo .

 Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya - adalah Kulhu Geni . Kulhu sungsang , Kulhu Sepuh Kulhu Balik, Kulhu Durdah . berikut adalah uraian satu satu dari ilmu Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya .
 Kulhu Geni 
  1. Inilah ilmu Kulhu Geni , kemampuanya di takuti setan 
  2. Jika di baca sekali setan merasa patah tangan kirinya, 
  3. Jika di baca dua kali setan merasa patah bahu kananya,
  4. Jika di baca tiga kali setan merasa hancur badanya.
  5. Jika di baca lima kali bisa untuk mengobati orang gila , orang kesurupan, ( di tiupkan di air lalu di minumkan atau di semburkan )
  6. Jika di baca enam kali bisa menawarkan tempat angker
  7. Jika di baca tujuh kali bisa untuk menyembuhkan orang yang ngomnyeng .
Inilah bacaan Kulhu Geni Yang di Maksud :
Bismillahi rahman nirrahimi kulhu allahu akad , kun fayakun massaiku kadirullai taala abadan abadan.
 Demikian uraian singkat terkait Tolak Jin Setan Tenun Santet Sihir Dan Perbuatan Jahat Lainya  ,yang di kutib dari kitab primbon jawa , adapaun bacaan mantera lainya akan di catat dengan judul khusus.


Minggu, 23 Desember 2012

Proses Terjadinya Bangun Tidur

Proses Terjadinya Bangun Tidur - masih seputar tafsir mimpi di mana ilmu tafsir mimpi dalam primbon jawa bekti jamal bab 102 , sebelum menjelaskan arti mimpi yang sebenarnya juga menjelaskan proses terjadinya tidur serta bangun tidur , untuk mengetahui proses terjadinya tidur bisa di baca dalam artikel berjudul Pengertian Mimpi Serta Tafsirnya Kali ini saya akan kutib tentang proses terjadinya bangun tidur menurut kitab primbon jawa bekti jamal dalam bahasa aslinya yaitu bahasa jawa .
Tangining Turu
Menawa pengawasing sukma wis mbabar pancadiya sarta mbabar korining pramana , banjur ngredaakae hawa ning nafsu nuwuhke pengrasaning budi nganti sumrambah ing jasad kabeh, Ing kono wahanane dadi tangi , kahananen jasad kita , banjur weruh kabeh kahananing jasad kita , banjur weruh maneh sakehe kang katonton ing alam dunya , di pralambangi . nenun senteg pisan nigasi , tegese lagi sadhela ing panduluning alam impen banjur bisa weruh kang katonton ing alam dunya maneh .

 Demikian keterangan tentang proses terjadinya bangun tidur , baik mimpi atau tidak mimpi, menurut kitab primbon jawa bekti jamal, penulis mohon maaf karena belum bisa mengartikan kalimatnya ke bahasa indonesia , misalnya kata korining, wahanane, nenun senteg , pisan nigasi , panduluning . jika ada pembaca yang mengerti arti kalimat tersebut sudilah mengirimkanya di kotak komentar , guna melengkapi artikel tafsir mimpi ini .

Sabtu, 22 Desember 2012

Pelet Pisang Emas - Ilmu pelet yang terkenal sebagai ilmu mahabah ampuh



 ( Artikel Kiriman ) Pelet Pisang Emas - Ilmu pelet yang terkenal sebagai ilmu mahabah ampuh di banding ilmu pengasihan yang ada seperti ajian semar mesem, jaran goyang, asmarandana, arjuna teleng , semar kuning, si lujangga, kinjeng mas dan lain sebagainya. Pelet pisang emas memang berat syaratnya , banyak yang mengatakan seimbang dengan kasiatnya . Semakin besar semakin berat lakunya ,berikut mantra pelet pisang emas yang di maksud .

 Sun ajiku destiku si gedhang emas, siro ingsun saya, lebonana guwa garbane si jabang ponange (...sebut namanya...) . yen tinemu marase atine temokno karo atiku . Suci , ketamab tresno sejati. Ketaman sida edan , wurung edan sido ngomnyang ora mari yen ora aku kang mare ake , Rasaku lan rasamu dhuwur rasaku, rohku kalawan rohmu dhuwur rohku. Kamamu lan kamaku isih dhuwur kamaku

Untuk amalannya mantra pertama, seseorang pelaku harus melakuklan puasa mutih 7 hari 7 malam dan patigeni. Lebih afdol diawali hari Selasa Kliwon.
Sedangkan untuk mantra kedua bisa dikuatkan dengan puasa ngelowong 7 hari, dimulai hari Rabu Pon.

Akan halnya keampuhan pelet pisang emas sangat melegenda maka seorang yang terkena pelet ini harus cepat mencari pelaku spiritual.
Kalangan spiritualis menyebut, ritual pelet pisang emas memang punya falsafah yang tinggi, karena dalam perapalan mantrapun, pelaku sudah terlibat dalam warna religius. Dihayati dengan kelembutan, penuh perasaan yang halus. Maka hasilnya akan teramat istimewa. Lawan jenis akan takluk tanpa adanya pemaksaan batin, dan dijamin paten. (Ilmu Warisan Leluhur)

Sumber artikel :ilmukesaktian.blogspot
Pengirim       : Edy Ganteng

Ilmu Pelet Pandangan Mata

Ilmu Pelet Penjerat Cinta Melalui Pandangan Mata  - Artikel kiriman dari pengunjung kitabkejawen.blogspot.com , sebagai panduan dasar untuk mengetahui apakah pandangan kita sudah memiliki daya jerat cinta melalui ilmu ini adalah jika lilin yang kita pandang itu padam maka mata kita sudah memiliki daya, tapi jika tidak padam maka amalan ini harus di ulang , sumber artikel dari ( ilmu warisan leluhur ) , menurut sumber artikel ini , bahwa ilmu pelet ini atau ilmu pengasihan ini tergolong ilmu pengasihan yang istimewa untuk menaklukan orang, jika sudah berhasil seperti test di atas , maka untuk menaklukan seseorang kita hanya cukup memandang tengkuknya saja . ( sumber : ilmu warisan leluhur :

 Berikut ini adalah ilmu pengasihan menebus pandangan penjerat cinta, pengamalanya adalah .
  1.  Puasa 3 hari 3 malam , di mulai hari selasa kliwon, ( di larang makan makanan berbahan beras / nasi , hanya makan buah dan sayuran )
  2. Saat puasa melakukan shalat hajat pada tiap jam 12 malam ( membaca surat Al-fatehah 20 x , Al- Insyirah 30 x , Al-ashri 20 x )
  3. Pada Malam Rabo selesai shalat hajat membaca ( membaca surat Al-fatehah 20 x , Al- Insyirah 20 x , Al-ashri 20 x )
  4. Pada malam kamis baca (membaca surat Al-fatehah 30 x , Al- Insyirah 30 x , Al-ashri 30 x )
  5. Pada malam jumat shalat hajat,kemudian sediakan lilin dan nyalakan lalu pandangi lilin tersebut , bernafas perlahan secara teratur kemudian (membaca surat Al-fatehah 10 x , Al- Insyirah 10 x , Al-ashri 10 x ).
Apabila lilin tersebut padam berarti pandangan kita sudah memiliki kekuatan, jika belum padam amalan harus di ulang.
Jika berhasil , cara menggunakanya sebagai berikut :
Pandanglah tengkuk orang yang di maksud, sambil membaca surat Al-fatehah 3 x , Al- Insyirah 3 x , Al-ashri 3 x .
Demikian keterangan tentang ilmu pengasihan Pandangan Mata Penjerat Cinta , jangan di amalkan tanpa panduan seorang ahli , bagaimanapun tulisan ini sekedar wawasan untuk menambah wacana , penulis tidak bertanggung jawab atas kejadian yang tidak di inginkan . sumber artikel : ilmukesaktian.blogspot

Jumat, 21 Desember 2012

Pengertian Mimpi Serta Tafsirnya

Pengertian Mimpi Serta Tafsirnya - dalam alam nyata ada alam maya seperti yang kita jalani ini , di dunia nyata kita juga memiliki dunia maya ( internet ) , keduanya memiliki struktur serta aturan dan cara yang berbeda walau di lakukan oleh orang yang sama, ini adalah dasar pemikiran saya terkait dengan pengetahuan tafsir mimpi yang sering kita alami.

 Pengetahuan mimpi ini di kutib dari kitab primbon jawa bekti jamal , bab 102 , kitab ini menjelaskan tentang mimpi , jenis mimpi serta tafsirnya di samping juga menjelaskan hakekat tidur serta prosesnya .

 Les- Ing Turu ( Tidur ) - Penulis kesulitan memahami bahasa asli yang ada di kitab , maka di tulis aslinya saja , buat pengunjung yang bisa mengartikan mohon di artikan, buat masukan. berikut penjelasan tentang tidur menurut kitab bekti jamal .

 Les Ing Turu
Menawa karkating jasad ketarik ing pengrasaning budi , pengarasaning budi kairup ing hawane napsu, hawane nafsu kasirep dening wisesaning sukma, rerem sajroning baital makmur , banjur muntu ing korining pramana , nglerep sakeh ing pancadiya , mangka kaprabawan dening pengawasaning sukma anggelar pengrasa, wahanane dadi turu kahananing jasad kita, Ing Kono saka ing pengrasa ketonton alaming impen kalaksanan saking solah bawa kabeh.

Itulah kalimat asli yang di kutib dari kitab primbon jawa bekti jamal, terkait tentang mimpi , penulis mohon maaf karena belum bisa mengartikan ke bahasa indonesia, atas perhatianya saya ucapkan terimakasih .

Mantera Sirep Anak Atau Bayi Nangis Dan Rewel

Mantera Sirep Anak Atau Bayi Nangis Dan Rewel Artikel kiriman dari pengunjung kitabkejawen.blogspot.com tentang Mantera Sirep Anak atau bayi agar cepat tidur , memang susah susah gampang ketika punya anak sedang rewel apalagi jika rewelnya di tengah malam, di samping rasa kawatir atas kesehatan bayi atau anak , juga tidak enak jika di dengar tetangga , bisa mengganggu orang istrirahat , mantera ini bisa di coba untuk mengatasi bayi atau anak yang rewel . berikut ini mantera bayi rewel


 Awaku Kembang Jayakusuma
 Kang Mambu pada turuRep sirep jabang bayi
 Remeng remeng anglungguhi gedhong peteng
 Jer hati tlekem
 Rep-sirep si jabang bayi
 Sirep Kersaning Allah

Setelah di bacakan kemudian di tiupkan ke ubun ubunya sebanyak 3 kali . demikian Mantera Sirep Anak Atau Bayi Nangis Dan Rewel mudah mudahan bermanfaat , dan atas kiriman artikelnya kami ucapkan terimakasih

Alamat Kuping Berbunyi Nging-Nging , Beg - Beg , Gludeg - Gludeg



Alamat Kuping Berbunyi Nging-Nging , Beg - Beg , Gludeg - Gludeg - di kutib dari buku primbon jawa bernama bekti jamal yang menjelaskan tentang prediksi keadaan seseorang melalui suara telinga atau kuping, misalnya suara nging - nging , atau beg - beg atau gludeg gludeg , berikut ini Ramalan melalui suara kuping atau telinga yang di maksud.

1 . Jika kuping atau telinga kanan bunyi nging nging itu alamat akan kegiatan dan pekerjaan kita tidak lancar .

2. Jika telinga Kiri bunyi nging - nging itu alamat akan mendapatkan pahala dari tuhan berupa macam macam sesuatu yang menyenangkan

3. Jika telinga kita bunyi gludeg gludeg atau beg beg maka hati kita akan galau .

Demikian uraian alamat suara kuping atau telinga yang saya kutib dari kitab primbon jawa bekti jamal , mudah mudahan bisa menambah wawasan kita semua.

Hari Sangar Menurut Tahun Jawa

Hari Sangar Menurut  Tahun Jawa - di kutib dari kitab primbon kejawen bekti jamal bahwa,  Hari itu di sebut sangar menurut pada hari pertama permulaan tahun jawa , hari sangar tidak baik untuk melakukan segala kegiatan, adapaun hari sangar yang di maksud adalah sebagai berikut :
 TAHUN SANGAR ITU ADA 8
Tahun  Alif           Hari Sangar Terletak Pada      Selasa Pon
Tahun Ehe            Hari Sangar Terletak Pada      Sabtu Pahing
Tahun Jimawal      Hari Sangar Terletak Pada      Kemis Painh
Tahun Je               Hari Sangar Terletak Pada      Senen Legi
Tahun Dal             Hari Sangar Terletak Pada      Jumat kliwon
Tahun Be              Hari Sangar Terletak Pada      Rebo Kliwon
Tahun Wawu         Hari Sangar Terletak Pada      Ahad Wage
Tahun Jumakhir     Hari Sangar Terletak Pada      Kemis Pon 

Tambahan ada kalimat yang tidak saya paham yaitu :
 Sajroning wektu isih tumindak Churuf Alif Salasiya Pon , iya iku wiwit tahun alip 1867 nganti teko tahun Jimakhir 1986 Demikian ulasan tentang Hari Sangar Menurut ketentuan tahun jawa dari kita primbon bekti jamal .

Rabu, 19 Desember 2012

Wanita 60 Tahun hafal al Qur’an Hanya Dengan Mendengar

Usinya 60 tahun. Ia seorang buta huruf yang tak bisa baca tulis. Sepanjang hidupnya, ia tidak pernah mengecap pendidikan sekolah. Ia memfokuskan diri mengurus rumah tangga dan kehidupan 10 orang anggota keluarga yang terdiri dari laki-laki dan perempuan. Suaminya meninggal dunia karena penyakit akut yang ia idap.

Orang-orang yang ada di sekitarnya lari darinya. Sehingga, ia menghadapi kondisi kemiskinan dan hutang yang menumpuk di hadapan banyak anaknya dengan berbagai ragam permintaan mereka. Ia tidak menggerutu ataupun menyerah. Sebab, ia sadar bahwa tugasnya adalah mulia sekaligus merupakan sebuah kewajiban.

Ia mendorong anak-anaknya untuk menjadi komponen yang baik dalam masyarakat melalui keberhasilan mereka meraih berbagai ijazah perguruan tinggi dengan pendapatan bulanan yang tak seberapa ia peroleh.
Anak-anaknya menikah dan masing-masing mereka sibuk dengan kehidupan barunya. Sang ibu mendapati banyak waktu kosong. Ia pun membentengi diri dengan al Qur’an yang mulia. Kondisinya yang buta huruf tidak menjadi halangan baginya. Bahkan, ia berusaha keras dan membeli sejumlah kaset murattal.

Ia terus mendengarkan bacaan murattal tersebut dan mengulang-ngulang mengikuti bacaannya. Secara turin pula ia mendatangi beberapa halaqah tahfidz yang ada di Thaif untuk memperdengarkan apa yang telah ia hafal kepada para pengajar di halaqah tersebut. Sang ibu terus dalam kondisi seperti ini.

Hari demi hari, ia mendengar dan menghafal hingga dengan pertolongan Allah ia mampu menghafal al Qur’an secara keseluruhan dalam usia 60 tahun.

Sumber: Buku “Kisah Inspiratif Para Penghafal al-Qur’an”, Ahmad Salim Badwilan, Penerbit WIP.


Minggu, 16 Desember 2012

Seorang Ibu Rumah Tangga Pun Menjadi Penghafal Al Quran

Ummu Zaid, seorang ibu rumah tangga ketika menceritakan pengalamannya dalam menghafal Al Quran, beliau menutup cerita dengan kata-kata yang bisa menjadi nasihat untuk kita semua, terutama untuk ibu rumah tangga. Belum pupus harapan bagi kalian untuk menjadi penghafal kitabullah.

Berikut nasihat beliau yang saya kutip dari buku Hafal Al Quran Dalam Sebulan

Untuk menutup halaman-halaman yang indah ini, aku sampaikan pada kalian bahwa aku adalah wanita , sebagaimana wanita lainnya. Aku memiliki suami dan anak-anak. Anak-anakku belajar di sekolah khusus dengan kurikulum pelajaran yang sangat sulit. Aku hafal Al Quran, tapi aku tidak melalaikan tanggung jawabku sebagai seorang ibu. Aku didik anak-anakku dan berusaha mengajari mereka segala sesuatu. Bahkan tanggung jawabku yang paling utama adalah sebagai seorang istri yang berusaha untuk mendapatkan keridhaan suami, tanpa mengurangi haknya dan dengan menunaikan kewajiban-kewajibanku secara sempurna.

Alhamdulillah, Allah tidak menjadikanku telat dalam menghafal al Quran. Demi Allah, janganlah kalian beralasan atas tidak hafalnya kalian terhadap al Quran. Apalagi kalian adalah para gadis yang belum menikah dan belum memikul tanggung jawab.

Pertama dan terakhir kalinya adalah berprasangka baik pada Allah. Karena dengan begitu, Allah akan berprasangka baik sesuai dengan persangkaan hamba-Nya. Pada awalnya, aku mengira bahwa surat al Baqarah dan Ali Imran sangat sulit untuk dihafal, dan usaha itu akan memakan waktu yang lama. Dan Allah pun memberiku anugrah sesuai dengan apa yang kusangka, yakni menghafalnya selama 7 tahun. Itu karena aku tidak berprasangka baik pada Allah.

Namun setelah itu, ketika aku berpasrah diri pada Allah dan berprasangka baik terhadap-Nya, aku berujar pada diri sendiri, “Aku akan menghafal al Quran secara keseluruhan dalam waktu yang singkat.” Allah pun memuliakanku dengan menghafal kitab-Nya, bahkan memudahkanku. Allah menunjuki jalan dan cara menghafal yang bermacam-macam, yang tidak pernah kumengerti dan kuketahui sebelumnya.

Wahai orang yang berkeinginan untuk menghafal Al Quran, bertawakallah pada Allah! Bersungguh-sunguhlah dalam berusaha! Dan jujurlah pada dirimu, bahwasanya engkau benar-benar ingin menghafal Al Quran! Serta, berprasangka baiklah bahwa Allah akan memberi taufik-Nya atas usahamu! Demi Allah, engkau akan memperoleh apa yang kau ingin dengan segera. Dan engkau akan menjadi bagian dari penghafal kalam yang paling agung, yaitu kalam Rabb semesta alam. Dia telah berfirman:

“Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan al Quran itu untuk pelajaran. Maka, adakah orang yang mengambil pelajaran?” (Al Qamar: 17)

Subhanallah, mereka yang mengenalku mengira bahwa aku selalu mengawasi anak-anakku. Tetapi tanpa perlu kujelaskan dengan kata-kata, mereka akan mengetahui hal yang sebenarnya.

Suatu hari, ketika aku sedang duduk, anakku yang belum genap 2 tahun berjalan mendekati meja yang diatasnya terdapat mushaf yang biasa kugunakan untuk menghafal. Ia mengenali mushaf itu, dan membawanya padaku. Setelah itu, ia menyeraknan padaku sembari mengucapkan beberapa patah kata, “Mata, Quran.” Seakan-akan ia berucap, “Bacalah wahai ibu, dalam waktu dekat ibu kan selesai mengkhatamkannya.”

Subhanallah, pada hari itu tidak ada perhatiannya selain mencariku dan mencari ayahnya. Jika mushaf tidak terdapat di tangan kami, maka ia berlari untuk mengingatkan kami. Subhanallah.

Sumber: Buku Hafal Al Quran Dalam Sebulan

Sabtu, 15 Desember 2012

Kisah Ummu Shalih (82 tahun) Penghafal Al-Qur’an

RUBRIK KELUARGA pada Majalah Ad-Dakwah selalu menghadirkan kepada para pembacanya kisah-kisah yanq penuh keteladanan dan juga berbagai informasi yang menyejukkan hati.
Berikut ini adalah salah satu pengalaman nyata yang dimuat dalam majalah tersebut.  Mari kita simak bersama!

Ummu Shalih. 82 tahun, mulai menghafal Al-Qur’an pada usianya yang ke-70. Tamasyanya ke taman hafalan Al-Qur’an, sungguh sangat menginspirasi. Cita-citanya yang tinggi, kesabaran, dan juga pengorbanannya patut kita teladani.
Inilah hasil wawancara dengan Ummu Shalih.
Motivasi apa yang mendorong Anda untuk menghafalkan Al-Qur’an pada umur yang setua ini?
Sebenarnya, cita-cita saya untuk menghafal Al-Qur’an sudah tumbuh sejak kecil. Kala itu ayah selalu mendoakanku agar menjadj hafizhah Al-Qur’an seperti beliau dan juga seperti kakak laki-lakiku. Dari hal itulah, aku mampu menghafal beberapa surat —kira-kira 3 juz.
Ketika usiaku menginjak 13 tahun, aku menikah. Tentu setelah itu aku tersibukkan dengan urusan rumah dan anak-anakku. Ketika aku dikaruniai 7 (tujuh) orang anak, suamiku wafat.   Karena ketujuh buah hatiku masih kecil-kecil, maka seluruh waktuku tersita untuk mengurusi dan mendidik mereka.
Nah, ketika mereka sudah dewasa dan berkeluarga, maka waktu ku pun kembali luang. Dan hal yang pertama kali aku tunaikan adalah mencurahkan tenaga dan waktuku untuk mewujudkan cita-cita agungku yang tertunda untuk menghafal Kitabullah Azza wa Jalla.
Bagaimana awal perjalanan Anda dalam menghafal?
Aku mulai menghafal kembali ketika putri bungsuku masih duduk di bangku Tsanawiyah (SMP).  Dia salah satu putriku yang paling dekat denganku, dan dia sangat mencintaiku.  Sebab kakak-kakak perempuannya telah menikah dan disibukkan dengan kehidupan baru mereka.  Sedangkan, dia (putri bungsuku) tinggal bersamaku. Dia sangat santun, jujur, dan mencintai kebaikan.
Putri bungsuku pun bercita-cita untuk menghafal Al-Qur’an—terlebih ketika ustadzahnya menyemangati dirinya. Dari sinilah, saya dan juga putri bungsuku menghafal Al-Qur’an, setiap hari 10 ayat.
Bagaimana metode yang Anda gunakan untuk menghafal?
Setiap hari, kami hanya menghafal 10 ayat saja. Pada ba’da Ashar, Kami selalu duduk bersama.   Putriku membaca ayat, kemudian aku menirukannya hingga 3 (tiga) kali.   Setelah itu putriku menerangkan makna dari ayat-ayat yang Kami baca. Lantas membaca kembali ayat-ayat tersebut hingga 3 (tiga) kali.
Keesokan harinya, sebelum berangkat ke sekolah putriku mengulangi ayat-ayat tersebut untukku. Tak cukup itu saja, saya pun menggunakan tape recorder untuk mendengar murattal Syaikh Al-Hushairi, dan aku mengulanginya hingga 3 (tiga) kali. Aku pun mendengar murattal tersebut pada sebagian besar waktuku.
Kami menetapkan hari Jum’at, khusus untuk mengulangi kembali ayat-ayat yang kami hafal selama satu pekan. Demikian seterusnya, saya dan putri bungsuku selalu menghafal ayat-ayat Al-Qur’an dengan cara tersebut.
Kapan Anda selesal menghafal seluruh Al-Qur’an?
Kira-.kira 4,5 tahun berjalan aku sudah hafal 12 Juz dengan cara yang telah saya sebutkan. Kemudian putriku pun menikah. Ketika suaminya mengetahui kebiasaan kami, dia pun mengontrak sebuah rumah yang dekat dengan rumahku untuk memberikan kesempatan kepadaku dan putriku untuk menyempurnakan hafalan kami.
Semoga Allah membalas kebaikan menantuku dengan kebaikan yang lebih baik. Dialah yang selalu menyemangati kami, bahkan terkadang dia menemani kami untuk menyimak hafalan kami, menafsirkan ayat-ayat yang kami baca, dan juga memberikan pelajaran-pelajaran berharga kepada kami.
Tiga tahun kemudian, putriku tersibukkan dengan urusan anak-anaknya dan pekerjaan rumahnya.   Sehingga tidak bisa melazimi kebiasaan yang telah kami jalani. Putriku pun merasa khawatir hafalanku menjadi terbengkalai. Maka, putriku pun mencarikan untukku seorang ustadzah agar dapat menemaniku menyempurnakan hafalanku.
Dengan taufik Allah Azza Wajalla aku pun telah purna menghafalkan seluruh Al-Qur’an.   Semangat putriku pun masih membara untuk menyusulku menjadi hafizhah Al-Qur’an. Bahkan,  tidak mengendur sedikit pun.
Cita-cita Anda sangat tinggi, dan Anda pun telah mewujudkannya. Siapakah sosok wanita di sekitar Anda yang selalu mendukung Anda?
Motivasi saya telah jelas dan terang. Putri-putriku, juga para menantu perempuanku pastinya selalu mendukungku. Walau hanya satu jam, kami sepakat untuk mengadakan pertemuan sepekan sekali. Dalam pertemuan itu kami menghafal beberapa surat, dan saling menyimak hafalan. Terkadang pertemuan itu pun macet. Tetapi kemudian mereka bersepakat kembali untuk bertemu. Saya yakin, niat mereka semua sangat baik.
Tak ketinggalan pula, cucu-cucu perempuanku yang selalu memberikan kaset-kaset murattal Al-Qur’an. Hingga aku pun selalu memberi mereka bermacam-macam hadiah.
Awalnya, tetangga-tetanggaku juga tidak simpatik dengan cita-citaku. Mereka selalu mengingatkanku betapa sulitnya menghafal di usia yang daya ingatnya telah lemah. Tetapi ketika mereka melihat kebulatan tekadku, akhirnya mereka pun berbalik mendukung dan menyemangatiku. Ada di antara tetanggaku yang juga ikut tersulut semangatnya untuk menghafal, dan sedikit demi sedikit hafalannya pun mulai bertambah.
Ketika tetangga-tetanggaku mengetahui bahwa aku telah purna menghafal seluruh Al-Qur’an, mereka pun sangat berbahagia. Hingga kulihat air mata bahagia menetes di pipi mereka.
Sekarang, apakah Anda merasa kesulitan untuk muraja’ah (mengulangi) hafalan?
Saya selalu mendengarkan murattal Al-Qur’an, dan menirukannya. Demikian juga ketika shalat, saya selalu membaca beberapa surat panjang. Terkadang pula saya meminta salah seorang putriku untuk menyimak hafalanku.
Di antara putra-putri Anda, adakah yang juga hafizh seperti Anda?
Tak ada satu pun dari mereka yang hafal keseluruhan Al-Qur’an. Tetapi, insya Allah mereka selalu berusaha mencapai cita-cita menjadi hafizh. Semoga Allah menyampaikan mereka pada hal tersebut dengan bimbingan-Nya.
Setelah hafal Al-Qur’an, tidak terpikirkan untuk menghafal hadits?
Saat ini, saya telah hafal 90 hadits, dan saya tetap berkeinginan untuk melanjutkannya, Insya Allah. Saya menghafalnya dengan mendengarkan dari kaset. Pada setiap akhir pekan, putriku membacakan untukku 3 (tiga) hadits. Sekarang, saya telah mencoba untuk menghafal hadits lebih banyak lagi.
Setelah kurang lebih 12 tahun Anda disibukkan dengan menghafal Al-Qur’an, perubahan apa yang Anda rasakan dalam kehidupan Anda?
Benar, saya merasakan perubahan yang mendasar dalam diri saya. Walau sebelum menghafal–untuk Allah segala pujian—saya selalu menjaga diri untuk senantiasa dalam ketaatan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Setelah disibukkan dengan menghafalkan Al-Qur’an, justru saya merasakan kelapangan hati yang tak terkira, dan sirnalah seluruh kecemasan dalam diriku. Saya pun tidak pernah menyangka akan terbebas dari perasaan khawatir terhadap urusan-urusan yang menimpa anak-anakku.
Moral dan spiritku benar-benar terangkat. Hingga aku pun rela berpayah-payah untuk mewujudkan kerinduanku dalam mewujudkan cita-citaku. Inilah nikmat terbesar yang diberikan oleh Sang Khaliq Azza Wajalla kepadaku sebagai wanita tua, suami pun telah tiada, dan juga anak-anaknya pun mulai berkeluarga.
Di saat wanita lanjut usia lainnya terjebak dalam angan-angan dan lamunan. Tetapi aku —segala puji hanya untuk Allah— tidak merasakan hal yang demikian. Saya benar-benar tersibukkan dengan urusan besar yang memiliki faedah di dunia dan akhirat.
Ketika itu, apakah Anda tidak berpikir untuk mendaftarkan diri pada sebuah pesantren penghafal Al-Qur’an?
Pernah beberapa wanita yang mengusulkan kepadaku, tapi saya adalah wanita yang terbiasa untuk berdiam diri di dalam rumah dan jarang sekali keluar rumah. Alhamdulillah, karena putriku telah mencukupi segalanya dan membantuku dalam segala urusan. Sungguh, putriku benar-benar tidak ada duanya. Aku pun telah banyak mengambil pelajaran darinya.
Apa yang terkesan dalam diri Anda tentang putri bungsu Anda yang telah membimbing dan mendampingi Anda?
Putri bungsuku telah memberikan pelajaran mengagumkan dalam kebaikan dan kedermawanan yang keduanya sulit ditemui pada zaman sekarang. Terlebih dia mendampingiku menghafal Al-Qur’an pada usia ABG. Padahal,usia ini adalah usia labil yang mudah terombang-ambing dan tergoda dengan keadaan yang menjerumuskan.
Tidak seperti umumnya teman-teman seusianya, putriku memaksakan diri untuk meluangkan waktunya untuk mendampingiku. Dia pun mengajari dan mendampinqiku dengan tekun, sabar, dan penuh kelembutan. Suaminya pun demikian —semoga Allah senantiasa menjaganya, selalu menolong dan telah memberikan bantuan yang begitu banyak. Semoga Allah Azza wa Jalla mengaruniakan kepada mereka berdua dan menyejukkan pandangan mata mereka dengan anak-anak yang shalih.
Apa saran Anda kepada wanita yang telah lanjut usia, dan menginginkan untuk dapat menghafalkan Al-Qur’an, tetapi terhalang oleh rasa khawatir dan merasa tidak mampu untuk melaksanakannya?
Saya katakan, “Jangan berputus asa terhadap cita-cita yang benar. Teguhkanlah keinginanmu, bulatkan tekadmu, dan berdoalah kepada Allah di setiap waktu. Kemudian, mulailah sekarang juga. Setelah umurmu berlalu dan kau curahkan seluruhnya untuk memenuhi tanggung jawab sebagai ibu rumah tangga, mendidik anak, dan mengurus suami. Maka sekarang saatnyalah Anda memanjakan diri. Bukan berarti kemudian memperbanyak keluar rumah, memuaskan diri dengan tidur, bermewah-mewah, dan banyak beristirahat. Tetapi memanjakan diri dengan amal shalih.  Hanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala kita memohon khusnul khatimah.
Nasihat Anda terhadap para remaja?
Jagalah Allah, niscaya Allah akan menjagamu. Nikmat Allah berupa kesehatan, dan banyaknya waktu luangmu, maksimalkanlah untuk menghafal kitab Allah Azza Wa Jalla. Inilah cahaya yang akan menyinari hatimu, hidupmu, dan kuburmu setelah engkau mati.
Jika kalian masih memiliki ibu, bersungguh-sungguhlah dalam membimbingnya menuju ketaatan kepada Allah. Demi Allah, tidak ada nikmat yang lebih dicintai seorang ibu kecuali seorang anak shalih yang mau menolongnya untuk mendekatkan diri kepada Allah Azza Wa Jalla.
(diterjemahkan dari quraan-sunna.com)
Disalin dari buku: HAFAL AL-QUR’AN TANPA NYANTRI
penyusun: Abdud Daim Al Kahil.
penerbit: Pustaka Arafah
Cet I, Maret 2010, halaman 129-137

Jumat, 14 Desember 2012

HAL-HAL YANG TERLARANG KETIKA IHRAM

HAL-HAL YANG TERLARANG KETIKA IHRAM

Oleh
Syaikh Abdul Azhim bin Badawi al-Khalafi


Diharamkan bagi seseorang yang telah berihram melakukan hal-hal sebagai berikut:

1. Memakai pakaian yang dijahit
Berdasarkan hadits Ibnu ‘Umar:

أَنَّ رَجُلاً قَالَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، مَا يَلْبَسُ الْمُحْرِمُ مِنَ الثِّيَابِ؟ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : لاَ يَلْبَسُ الْقُمُصَ وَلاَ الْعَمَائِمَ وَلاَ السَّرَاوِيْلاَتِ وَلاَ الْبَرَانِسَ وَلاَ الْخِفَافَ، إِلاَّ أَحَدٌ لاَ يَجِدُ نَعْلَيْنِ فَلْيَلْبَسْ خُفَّيْنِ ولْيَقْطَعْهُمَا أَسْفَلَ مِنَ الْكَعْبَيْنِ، وَلاَ تَلْبَسُوْا مِنَ الثِّيَابِ شَيْئًا مَسَّهُ زَعْفَرَانٌ أَوْ وَرْسٌ.

“Bahwa seseorang bertanya, ‘Wahai Rasulullah, pakaian apa yang boleh dipakai oleh orang yang berihram?’ Beliau bersabda, ‘Tidak boleh memakai baju, surban, celana, penutup kepala dan sepatu kecuali seseorang yang tidak memiliki sandal, ia boleh menggunakan sepatu, namun hendaknya ia memotong bagian yang lebih bawah dari mata kaki. Dan hendaknya jangan memakai pakaian yang diolesi minyak Za’faran dan Wars.’” [1]

Bagi orang yang tidak mempunyai pakaian kecuali celana dan sepatu diberi keringanan memakai celana dan sepatu tanpa dipotong, berdasarkan hadits Ibnu ‘Abbas, ia berkata:

سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْطُبُ بِعَرَفَاتٍ: مَنْ لَمْ يَجِدِ النَّعْلَيْنِ فَلْيَلْبَسِ الْخُفَّيْنِ، وَمَنْ لَمْ يَجِدْ إِزَارًا فَلْيَلْبَسْ سَرَاوِيْلَ لِلْمُحْرِمِ.

“Aku mendengar Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam berkhutbah di ‘Arafah, ‘Barangsiapa yang tidak mempunyai sandal hendaknya ia memakai sepatunya dan barangsiapa yang tidak mempunyai izar (kain ihram) hendaknya ia memakai celana, bagi orang yang berihram.’” [2]

2. Menutup wajah dan kedua tangan bagi wanita
Berdasarkan hadits Ibnu ‘Umar, bahwa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

لاَ تَنْتَقِبُ الْمَرْأَةُ الْمُحْرِمَةُ وَلاَ تَلْبَسُ الْقُفَّازَيْنِ.

“Bagi wanita yang berihram tidak boleh memakai niqab (penutup muka/cadar) dan kaos tangan.” [3]

Ia boleh menutup mukanya jika ada laki-laki yang lewat, berdasarkan hadits Hisyam bin ‘Urwah dari Fatimah binti al-Mundzir, ia berkata, “Kami menutup muka kami sedangkan kami tengah berihram dan bersama kami Asma’ binti Abi Bakar ash-Shiddiq.” [4]

3. Menutup kepala bagi laki-laki baik dengan surban atau yang lainnya
Berdasarkan sabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam dalam hadits Ibnu ‘Umar:

لاَ يَلْبَسُ الْقُمُصَ وَلاَ الْعَمَائِمَ.

“Tidak boleh memakai baju dan surban.” [5]

Namun boleh berteduh dalam kemah atau yang lainnya, berdasarkan hadits Jabir yang lalu, “Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam memerintahkan untuk mendirikan kemah, maka didirikan untuk beliau kemah di Namirah, kemudian beliau mampir di kemah tersebut.”

4. Memakai minyak wangi
Berdasarkan sabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam dalam hadits Ibnu ‘Umar:

وَلاَ تَلْبَسُوْا مِنَ الثِّيَابِ شَيْئًا مَسَّهُ زَعْفَرَانٌ أَوْ وَرْسٌ.

“Dan hendaknya jangan memakai pakaian yang diolesi minyak Za’faran dan Wars.” [6]

Juga sabda beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam tentang orang yang masih dalam ihramnya kemudian ia terjatuh dari untanya sehingga lehernya patah:

وَلاَ تُحَنِّطُوْهُ، وَلاَ تُخَمِّرُوْا رَأْسَهُ، فَإِنَّ اللهَ يَبْعَثُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مُلَبِّيًا.

“Jangan diberi minyak wangi dan kepalanya jangan ditutup, karena sesungguhnya Allah akan membangkitkannya pada hari Kiamat dalam keadaan bertalbiyah.” [7]

5,6. Memotong kuku dan menghilangkan rambut, baik dengan cara mencukur atau memendekkan atau dengan cara lainnya

Berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta'ala :

وَلَا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتَّىٰ يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّهُ

"... Jangan kamu mencukur kepalamu, sebelum kurban sampai ke tempat penyembelihannya... [Al-Baqarah: 196].

Para ulama juga sepakat akan haramnya memotong kuku bagi orang yang berihram.

Bagi orang yang terganggu dengan keberadaan rambutnya boleh mencukur rambut tersebut dan ia wajib membayar fidyah (denda), berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta'ala :

فَمَن كَانَ مِنكُم مَّرِيضًا أَوْ بِهِ أَذًى مِّن رَّأْسِهِ فَفِدْيَةٌ مِّن صِيَامٍ أَوْ صَدَقَةٍ أَوْ نُسُكٍ

“... Jika ada di antaramu yang sakit atau ada gangguan di kepa-lanya (lalu ia bercukur), maka wajiblah atasnya berfidyah, yaitu berpuasa atau bersedekah atau berkurban...” [Al-Baqarah: 196]

Dan hadits yang diriwayatkan dari Ka’ab bin ‘Ujrah:

أَنَّ النَّبِيَّ مَرَّ بِهِ وَهُوَ بِالْحُدَيْبِيَةِ، قَبْلَ أَنْ يَدْخُلَ مَكَّةَ، وَهُوَ مُحْرِمٌ، وَهُوَ يُوْقِدُ تَحْتَ قِدْرٍ، وَالْقَمْلُ يَتَهَافَتُ عَلَىٰ وَجْهِهِ. فَقَالَ: أَيُؤْذِيْكَ هَوَامُّكَ هٰذِهِ؟ قَالَ: نَعَمْ. قَالَ: فَاحْلِقْ رَأْسَكَ، وَأَطْعِمْ فَرَقاً بَيْنَ سِتَّةِ مَسَاكِيْنَ، (وَالْفَرَقُ ثَلاَثَةُ آصُعٍ) أَوْ صُمْ ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ. أَوِ انْسُكْ نَسِيْكَةً.

“Bahwa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam mampir menemuinya di Hudaibiyah sebelum beliau memasuki kota Makkah. Ka’ab pada saat itu sedang berihram, ia menyalakan api di bawah panci sedangkan kutunya berjatuhan di wajahnya satu demi satu. Kemudian Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bertanya kepadanya, ‘Apakah kutu-kutu ini mengganggumu.’ ‘Benar,’ jawab Ka’ab. Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, ‘Cukurlah rambutmu lalu berilah makan sebanyak satu faraq untuk enam orang (satu faraq sama dengan tiga sha’) atau berpuasalah tiga hari atau sembelihlah seekor hewan kurban.’”[8]

7. Berhubungan intim dan faktor-faktor yang dapat membuatnya tertarik untuk berhubungan intim
8. Mengerjakan kemaksiatan
9. Bermusuhan dan berdebat

Dalil pengharaman tiga poin ini adalah firman Allah Subhanahu wa Ta'ala :

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَّعْلُومَاتٌ ۚ فَمَن فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلَا رَفَثَ وَلَا فُسُوقَ وَلَا جِدَالَ فِي الْحَجِّ

“(Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi, barang-siapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerja-kan haji, maka tidak boleh rafats, berbuat fasiq dan berbantah-bantahan di dalam masa mengerjakan haji.” [Al-Baqarah: 197]

10,11. Melamar dan menikah
Berdasarkan hadits ‘Utsman bahwa Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

لاَ يَنْكِحُ الْمُحْرِمُ وَلاَ يُنْكَحُ، وَلاَ يَخْطُبُ، وَلاَ يُخْطَبُ عَلَيْهِ.

“Orang yang sedang berihram dilarang menikah dan menikahkan serta melamar dan dilamar.”

12. Membunuh atau menyembelih hewan buruan darat atau mengisyaratkan atau memberi tanda untuk membunuh hewan buruan tersebut.

Berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta'ala :

وَحُرِّمَ عَلَيْكُمْ صَيْدُ الْبَرِّ مَا دُمْتُمْ حُرُمًا

“... Dan diharamkan atasmu (menangkap) binatang buruan darat, selama kamu dalam ihram...” [Al-Maa-idah: 96]

Juga sabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam ketika beberapa orang Sahabat bertanya tentang keledai betina yang diburu oleh Abu Qatadah, ia pada saat itu tidak sedang berihram sedangkan yang lainnya berihram. Kemudian Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bertanya:

أَمِنْكُمْ أَحَدٌ أَمَرَهُ أَنْ يَحْمِلَ عَلَيْهَا أَوْ أَشَارَ إِلَيْهَا؟ قَالُوْا: لاَ قَالَ: فَكُلُوْا.

“Apakah ada salah seorang di antara kalian memerintahkan agar ia memburu keledai itu, atau memberi isyarat ke keledai itu?” “Tidak,” jawab mereka. Beliau bersabda, “Makanlah.” [9]

13. Makan hewan buruan yang diburu untuknya atau yang ia isyaratkan untuk diburu, atau yang diburu dengan bantuannya
Berdasarkan apa yang difahami dari sabda beliau:

أَمِنْكُمْ أَحَدٌ أَمَرَهُ أَنْ يَحْمِلَ عَلَيْهَا أَوْ أَشَارَ إِلَيْهَا؟ قَالُوْا: لاَ، قَالَ: فَكُلُوْا.

“Apakah ada salah seorang di antara kalian memerintahkan agar ia memburu keledai itu atau memberi isyarat ke keledai itu?” “Tidak,” jawab mereka. Beliau bersabda, “Makanlah.” [10]

[Disalin dari kitab Al-Wajiiz fii Fiqhis Sunnah wal Kitaabil Aziiz, Penulis Syaikh Abdul Azhim bin Badawai al-Khalafi, Edisi Indonesia Panduan Fiqih Lengkap, Penerjemah Team Tashfiyah LIPIA - Jakarta, Penerbit Pustaka Ibnu Katsir, Cetakan Pertama Ramadhan 1428 - September 2007M]
_______
Footnote
[1]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (III/401, no. 1542), Shahiih Muslim (II/834, no. 1177), Sunan Abi Dawud (V/269, no. 1806), Sunan an-Nasa-i (V/129).
[2]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (IV/57, no. 1841), Sunan an-Nasa-i (V/132), Shahiih Muslim (II/835, no. 1178), Sunan at-Tirmidzi (II/165, no. 835), Sunan Abi Dawud (V/275, no. 1812).
[3]. Shahih: [Irwaa-ul Ghaliil (no. 1022)], Shahiih al-Bukhari (IV/52, no. 1838), Sunan Abi Dawud (V/271, no. 1808), Sunan an-Nasa-i (V/133), Sunan at-Tirmidzi (II/164, no. 834).
[4]. Shahih: [Irwaa-ul Ghaliil (no. 1023)], Muwatha' Imam Malik (224/724), Mus-tadrak al-Hakim (I/454).
[5]. Shahih: [Irwaa-ul Ghaliil (no. 1012)].
[6]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (III/401, no. 1542), Shahiih Muslim (II/ 834, no. 117), Sunan Abi Dawud (V/269, no. 1806), Sunan an-Nasa-i (V/129
[7]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (III/135, no. 1265), Shahiih Muslim (II/865, no. 1206), Sunan Abi Dawud (IX/63, no. 3223-3222), Sunan an-Nasa-i (V/196).
[8]. Muttafaq 'alaih: Shahiih Muslim (II/861, no. 1201 (83)) ini adalah lafazh beliau, Shahiih al-Bukhari (IV/12, no. 1814), Sunan Abi Dawud (V/309, no. 1739), Sunan an-Nasa-i (V/194), Sunan at-Tirmidzi (II/214, no. 960), Sunan Ibni Majah (II/1028, no. 3079).
[9]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (V/28, no. 1824), Shahiih Muslim (II/853, no. 1196 (60)), Sunan an-Nasa-i (V/186) semisal hadits tersebut.
[10]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (V/28, no. 1824), Shahiih Muslim (II/853, no. 1196 (60)), Sunan an-Nasa-i (V/186) semisal hadits tersebut.

Kamis, 13 Desember 2012

HAJI ANAK KECIL DAN BUDAK

HAJI ANAK KECIL DAN BUDAK


Oleh
Syaikh Abdul Azhim bin Badawi al-Khalafi



Haji tidak wajib bagi anak kecil dan orang gila, berdasarkan sabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam :

رُفِعَ الْقَلَمُ عَنْ ثَلاَثَةٍ، عَنِ الْمَجْنُوْنِ حَتَّى يَفِيْقَ، وَعَنِ النَّائِمِ حَتَّى يَسْتَيْقِظَ، وَعَنِ الصَّبِيِّ حَتَّى يَحْتَلِمَ.

“Telah terangkat pena dari tiga orang: dari orang gila sampai dia sadar, dari orang yang tidur sampai dia bangun, dan dari anak kecil sampai dia baligh.” [1]

Seorang budak tidak wajib (menunaikannya) sebab dia tidak mampu, karena ia sibuk melayani tuannya.

Apabila anak kecil dan seorang budak menunaikan haji, maka hajinya sah dan tidak mencukupi dari kewajiban apabila anak kecil tersebut telah baligh atau budak itu telah merdeka.

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ: أَنَّ امْرَأَةٌ رَفَعَتْ إِلَي النَّبِيِّ صَبِيًّا فَقَالَتْ: أَلِهَذَا حَجٌّ؟ قَالَ: نَعَمْ، وَلَكِ أَجْرٌ.

Dari Ibnu ‘Abbas: “Ada seorang wanita mengangkat seorang anak kecil kepada Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam lalu berkata, ‘Apakah ada haji bagi anak ini?’ Beliau menjawab, ‘Ya dan bagimu pahalanya.’” [2]

Dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata bahwa “Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

أَيُّمَا صَبِيٍّ حَجَّ ثُمَّ بَلَغَ، فَعَلَيْهِ حَجَّةٌ أُخْرَىٰ، وَأَيُّمَا عَبْدٍ حَجَّ ثُمَّ عَتَقَ، فَعَلَيْهِ أَنْ يَحُجَّ حَجَّةً أُخْرَىٰ.

‘Anak kecil mana saja yang menunaikan ibadah haji lalu ia baligh, maka ia wajib menunaikan ibadah haji lagi. Dan budak mana saja yang menunaikan ibadah haji lalu dia merdeka, maka ia wajib menunaikan ibadah haji lagi.’” [3]

Apakah Yang Dimaksud Dengan Kemampuan ?
Kemampuan bisa terealisir dengan keadaan sehat serta memiliki sesuatu yang cukup untuk pulang pergi, lebih dari kebutuhannya dan kebutuhan orang yang menjadi tanggungannya serta aman dalam perjalanannya.

Disyaratkannya sehat, berdasarkan hadits Ibnu ‘Abbas bahwa seorang wanita dari Khats’am berkata:

يَا رَسُوْلُ اللهِ، إِنَّ أَبِي أَدْرَكَتْهُ فَرِيْضَةُ اللهِ فِي الْحَجِّ شَيْخًا كَبِيْرًا لاَ يَسْتَطِيْعُ أَنْ يَسْتَوِيَ عَلَى الرَّاحِلَةِ، فَأَحُجُّ عَنْهُ؟ قَالَ: حُجِّي عَنْهُ.

“Wahai Rasulullah, sesungguhnya ayahku telah wajib untuk menunaikan haji sementara ia adalah orang yang sudah tua sekali tidak mampu untuk duduk di atas kendaraan, apakah boleh aku menghajikannya?” Beliau bersabda, “Hajikanlah dia.” [4]

Adapun memiliki sesuatu yang cukup melebihi kebutuhannya dan kebutuhan orang yang menjadi tanggungannya, berdasarkan sabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam :

كَفَى بِالْمَرْءِ إِثْمًا أَنْ يُضَيِّعَ مَنْ يَقُوْتُ.

“Cukuplah seseorang itu berdosa kalau ia menyia-nyiakan orang yang menjadi tanggungannya.” [5]

Disyaratkan adanya keamanan, karena mewajibkan haji tanpa adanya keamanan merupakan suatu yang berbahaya dan hal ini secara syari’at harus ditiadakan.

Haji Bagi Wanita
Apabila syarat-syarat kemampuan telah terpenuhi pada seorang wanita, maka ia wajib menunaikan haji sepenuhnya seperti laki-laki. Hanya saja ada syarat tambahan yaitu hendaknya ditemani oleh suami atau mahramnya. Kalau ia tidak mendapatkannya, maka ia tidak dinamakan mampu.

Dari Ibnu ‘Abbas Radhiyallahu anhuma, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

لاَ يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ إِلاَّ وَمَعَهَا ذُومَحْرَمٍ، وَلاَ تُسَافِرَنَّ الْمَرْأَةُ إِلاَّ وَمَعَهَا ذُوْمَحْرَمٍ، فَقَامَ رَجُلٌ فَقَالَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، إِنَّ امْرَأَتِي خَرَجَتْ حَاجَّةً، وَإِنِّي اكْتَتَبْتُ فِي غَزْوَةِ كَذَا وَكَذَا،
قَالَ: اِذْهَبْ فَاحْجُجْ مَعَ امْرَأَتِكَ.

"Janganlah sekali-kali seorang laki-laki berkhalwat (menyendiri) dengan seorang wanita, kecuali wanita tersebut bersama mahramnya. Dan janganlah seorang wanita bepergian kecuali bersama mahramnya.’ Lalu ada seseorang bangkit dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya isteriku keluar untuk menunaikan haji. Dan aku diwajibkan untuk berperang pada perang ini dan itu.’ Maka beliau bersabda, ‘Berhajilah engkau bersama isterimu.’”

Bersegera Melaksanakan Haji
Wajib bagi orang yang mampu untuk menyegerakan haji, berdasarkan sabda Rasulullah:

مَنْ أَرَادَ الْحَجَّ فَلْيَسْتَعْجِلْ، فَإِنَّهُ قَدْ يَمْرَضُ الْمَرِيْضُ وَتَضِلُّ الضَّالَّةَ وَتَعْرِضُ الْحَاجَةُ.

“Barangsiapa yang ingin menunaikan ibadah haji hendaknya ia menyegerakannya, terkadang orang bisa saja sakit, kehilangan sesuatu, dan ada kebutuhan.” [6]

[Disalin dari kitab Al-Wajiiz fii Fiqhis Sunnah wal Kitaabil Aziiz, Penulis Syaikh Abdul Azhim bin Badawai al-Khalafi, Edisi Indonesia Panduan Fiqih Lengkap, Penerjemah Team Tashfiyah LIPIA - Jakarta, Penerbit Pustaka Ibnu Katsir, Cetakan Pertama Ramadhan 1428 - September 2007M]
_______
Footnote
[1]. Takhrinya telah berlalu pada Kitab Thaharah.
[2]. Shahih: [Mukhtashar Shahiih Muslim (no. 648)], Shahiih Muslim (II/974, no. 1336), Sunan Abi Dawud (V/160, no. 1730), Sunan an-Nasa-i (V/120).
[3]. Shahih: [Irwaa-ul Ghaliil 986), al-Baihaqi (V/156).
[4]. Muttafaq 'alaihi: Shahiih al-Bukhari (IV/66, no. 1855), Shahiih Muslim (II/973, no. 1336), Sunan at-Tirmidzi (II/203, no. 933), Sunan Abi Dawud (V/247, no. 1792), Sunan an-Nasa-i (V/117).
[5]. Shahih: [Irwaa-ul Ghaliil (no. 989)], Sunan Abi Dawud (V/111, no. 1676).
[6]. Shahih: [Shahih Sunan Ibni Majah (no. 233)], Sunan Ibni Majah (II/962, no. 2883).

Rabu, 12 Desember 2012

SUNAH-SUNAH HAJI

SUNAH-SUNAH HAJI

Oleh
Syaikh Abdul Azhim bin Badawi al-Khalafi


Haji Adalah Salah Satu Ibadah dari Sekian Banyak Ibadah, Mempunyai Rukun, Hal-Hal yang Wajib dan Hal-Hal yang Sunnah

I. Sunah-Sunnah Haji

A. Sunah-Sunnah Ihram:
1. Mandi ketika ihram
Berdasarkan hadits Zaid bin Tsabit bahwasanya beliau melihat Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam mengganti pakaiannya untuk ihram lalu mandi.[1]

2. Memakai minyak wangi di badan sebelum ihram
Berdasarkan hadits ‘Aisyah ia berkata, “Aku pernah memberi wewangian Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam untuk ihramnya sebelum berihram dan untuk tahallulnya sebelum melakukan thawaf di Ka’bah.” [2]

3. Berihram dengan kain ihram (baik yang atas maupun yang bawah) yang berwarna putih
Berdasarkan hadits Ibnu ‘Abbas, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam berangkat dari Madinah setelah beliau menyisir rambut dan memakai minyak, lalu beliau dan para Sahabat memakai rida’ dan izar (kain ihram yang atas dan yang bawah).

Adapun disunnahkannya yang berwarna putih berdasarkan hadits Ibnu ‘Abbas, bahwasanya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

اِلْبَسُوْا مِنْ ثِيَابِكُمُ الْبَيَاضِّ فَإِنَّهَا مِنْ خَيْرِ ثِيَابِكُمْ وَكَفِّنُوْا فِيْهَا مَوْتَاكُمْ.

“Pakailah pakaianmu yang putih, sesungguhnya pakaian yang putih adalah pakaianmu yang terbaik dan kafankanlah orang-orang yang wafat di antara kalian dengannya.” [3]

4. Shalat di lembah ‘Aqiq bagi orang yang melewatinya
Berdasarkan hadits ‘Umar, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda di lembah ‘Aqiq:

أَتَانِي اللَّيْلَةَ آتٍ مِنْ رَبِّي فَقَالَ: صَلِّ فِي هَذَا الْوَادِي الْمُبَارَكِ، وَقُلْ: عُمْرَةٌ فِي حَجَّةٍ

"Tadi malam, telah datang kepadaku utusan Rabb-ku dan berkata, ‘Shalatlah di lembah yang diberkahi ini dan katakan (niatkan) umrah dalam haji.’”

5. Mengangkat suara ketika membaca talbiyah
Berdasarkan hadits as-Saib bin Khalladi, ia berkata bahwa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

أَتَانِي جِبْرِيْلُ فَأَمَرَنِي أَنْ آمُرَ أَصْحَابِي أَنْ يَرْفَعُوْا أَصْوَاتَهُمْ بِاْلإِهْلاَلِ أَوِ التَّلْبِيَةِ.

“Telah datang kepadaku Jibril dan memerintahkan kepadaku agar aku memerintahkan para Sahabatku supaya mereka mengeraskan suara mereka ketika membaca talbiyah.” [4]

Oleh karena itu, dulu para Sahabat Rasulullah berteriak. Ibnu Hazm rahimahullah berkata, “Dulu ketika Sahabat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam berihram suara mereka telah parau sebelum mencapai Rauha.” [5]

6.Bertahmid, bertasbih dan bertakbir sebelum mulai ihram
Berdasarkan hadits Anas, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam shalat Zhuhur empat raka’at di Madinah sedangkan kami bersama beliau, dan beliau shalat ‘Ashar di Dzul Hulaifah dua raka’at, beliau menginap di sana sampai pagi, lalu menaiki kendaraan hingga sampai di Baidha, kemudian beliau memuji Allah bertasbih dan bertakbir, lalu beliau berihram untuk haji dan umrah.” [6]

7. Berihram menghadap Kiblat
Berdasarkan hadits Nafi’, ia berkata, “Dahulu ketika Ibnu ‘Umar selesai melaksanakan shalat Shubuh di Dzul Hulaifah, ia memerintahkan agar rombongan mulai berjalan. Maka rombongan pun berjalan, lalu ia naik ke kendaraan. Ketika rombongan telah sama rata, ia berdiri menghadap Kiblat dan bertalbiyah... Ia mengi-ra dengan pasti bahwa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam mengerjakan hal ini.” [7]

B. Sunnah-Sunnah Ketika Masuk Kota Makkah:
8, 9, 10. Menginap di Dzu Thuwa, mandi untuk memasuki kota Makkah dan masuk kota Makkah pada siang hari
Dari Nafi’, ia berkata, “Dahulu ketika Ibnu ‘Umar telah dekat dengan kota Makkah, ia menghentikan talbiyah, kemudian beliau menginap di Dzu Thuwa, shalat Subuh di sana dan mandi. Beliau mengatakan bahwa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam mengerjakan hal ini.” [8]

11. Memasuki kota Makkah dari ats-Tsaniyah al-‘Ulya (jalan atas)
Berdasarkan hadits Ibnu ‘Umar, ia berkata, “Dulu Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam memasuki kota Makkah dari ats-Tsaniyah al-‘ulya (jalan atas) dan keluar dari ats-Tsaniyah as-Sufla (jalan bawah).”[9]

12. Mendahulukan kaki kanan ketika masuk ke dalam masjid haram dan membaca:

أَعُوْذُ بِاللهِ الْعَظِيْمِ وَبِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَسُلْطَانِهِ الْقَدِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، بِسْمِ اللهِ، اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَسَلِّمْ، اَللَّهُمَّ افْتَحْ لِي أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ.

“Aku berlindung kepada Allah Yang Mahaagung, dengan wajah-Nya Yang Mahamulia dan kekuasaan-Nya yang abadi, dari syaitan yang terkutuk. Dengan Nama Allah dan semoga shalawat dan salam selalu tercurahkan kepada Muhammad, Ya Allah, bukalah pintu-pintu rahmat-Mu untukku.” [10]

13. Mengangkat tangan ketika melihat Ka’bah
Apabila ia melihat Ka’bah, mengangkat tangan jika mau, karena hal ini benar shahih dari Ibnu ‘Abbas [11]. Kemudian berdo’a dengan do’a yang mudah dan apabila ia mau berdoa dengan do’anya Umar juga baik, sebab do’a ini pun shahih dari ‘Umar. Do’a beliau:

اَللّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ وَمِنْكَ السَّلاَمُ فَحَيِّنَا رَبَّنَا بِالسَّلاَمِ.

“Ya Allah, Engkau pemberi keselamatan dan dari-Mu keselamatan, serta hidupkanlah kami, wahai Rabb kami dengan keselamatan.”[12]

C. Sunah-Sunnah Thawaf
14. Al-Idhthiba’
Yaitu memasukkan tengah-tengah kain ihram di bawah ketiak kanan dan menyelempangkan ujungnya di pundak kiri sehingga pundak kanan terbuka, berdasarkan hadits Ya’la bin Umayyah bahwasanya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam thawaf dengan idhthiba’.” [13]

15. Mengusap Hajar Aswad
Berdasarkan hadits Ibnu ‘Umar Radhiyallahu anhuma, ia berkata: “Aku melihat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam ketika tiba di Makkah mengusap Hajar Aswad di awal thawaf, beliau thawaf sambil berlari-lari kecil di tiga putaran pertama dari tujuh putaran thawaf.” [14]

16. Mencium Hajar Aswad
Berdasarkan hadits Zaid bin Aslam dari ayahnya, ia berkata, “Aku melihat ‘Umar bin al-Khaththab Radhiyallahu 'anhu mencium Hajar As-wad dan berkata, “Seandainya aku tidak melihat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menciummu, niscaya aku tidak akan menciummu.” [15]

17. Sujud di atas Hajar Aswad
Berdasarkan hadits Ibnu ‘Umar, ia berkata, “Aku melihat ‘Umar bin al-Khaththab mencium Hajar Aswad lalu sujud di atasnya kemudian ia kembali menciumnya dan sujud di atasnya, kemudian ia berkata, ‘Beginilah aku melihat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam.’” [16]

18. Bertakbir setiap melewati Hajar Aswad
Berdasarkan hadits Ibnu ‘Abbas, ia berkata, “Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam thawaf mengelilingi Ka’bah di atas untanya, setiap beliau melewati Hajar Aswad beliau memberi isyarat dengan sesuatu yang ada pada beliau kemudian bertakbir.” [17]

19. Berlari-lari kecil pada tiga putaran pertama thawaf yang pertama kali (thawaf qudum)
Berdasarkan hadits Ibnu ‘Umar, “Bahwasanya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam ketika thawaf mengitari Ka’bah, thawaf yang pertama kali, beliau berlari-lari kecil tiga putaran dan berjalan empat putaran, dimulai dari Hajar Aswad dan berakhir kembali di Hajar Aswad.”[18]

20. Mengusap rukun Yamani
Berdasarkan hadits Ibnu Umar, ia berkata, “Aku tidak pernah melihat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam mengusap Ka’bah kecuali dua rukun Yamani (rukun Yamani dan Hajar Aswad).” [19]

21. Berdo’a di antara dua rukun (rukun Yamani dan Hajar Aswad) dengan do’a sebagai berikut:

رَبَّنَآ آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

“Ya Rabb kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa Neraka.”[20]

22. Shalat dua raka’at di belakang maqam Ibrahim setelah thawaf
Berdasarkan hadits Ibnu ‘Umar, ia berkata, “Setelah tiba, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam thawaf mengelilingi Ka’bah tujuh kali, kemudian beliau shalat dua rakaat di belakang maqam Ibrahim dan sa’i antara Shafa dan Marwah.” Selanjutnya beliau berkata:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُوْلِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ.

“Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu terdapat contoh yang baik bagimu.” [21]

23. Sebelum shalat di belakang Maqam Ibrahim membaca:

وَاتَّخِذُوْا مِنْ مَقَامِ إِبْرَاهِيمَ مُصَلًّىٰ.

“Dan jadikanlah sebagian maqam Ibrahim itu tempat shalat.”

Kemudian membaca dalam shalat dua raka’at itu surat al-Ikhlash dan surat al-Kaafirun, berdasarkan hadits Jabir bahwasanya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam ketika beliau sampai di maqam Ibrahim Alaihissallam beliau membaca:

وَاتَّخِذُوْا مِنْ مَقَامِ إِبْرَاهِيْمَ مُصَلًّىٰ.

“Dan jadikanlah sebagian maqam Ibrahim itu tempat shalat.”

Lalu beliau shalat dua raka’at, beliau membaca dalam shalat dua raka’at itu { قُلْ هُوَ اللّهُ أَحَدٌ} dan{قُلْ يا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ}.

24. Iltizam tempat di antara Hajar Aswad dan pintu Ka’bah dengan cara menempelkan dada, wajah dan lengannya pada Ka’bah
Berdasarkan hadits ‘Amr bin Syu’aib dari ayahnya dari kakeknya, ia berkata, “Aku pernah thawaf bersama ‘Abdullah bin ‘Amr, ketika kami telah selesai dari tujuh putaran tersebut kami shalat di belakang Ka’bah. Lalu aku bertanya, ‘Apakah engkau tidak memohon perlindungan kepada Allah?’ Ia menjawab, ‘Aku berlindung kepada Allah dari api Neraka.’”

Berkata (perawi), “Setelah itu ia pergi dan mengusap Hajar Aswad. Lalu beliau berdiri di antara Hajar Aswad dan pintu Ka’bah, beliau menempelkan dada, tangannya dan pipinya ke dinding Ka’bah, kemudian berkata, ‘Aku melihat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam melakukan hal ini.’”[22]

25. Minum air zamzam dan mencuci kepala dengannya
Berdasarkan hadits Jabir bahwasanya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam mengerjakan hal tersebut.

D. Sunnah-Sunnah Sa’i:
26. Mengusap Hajar Aswad (seperti yang telah lalu)
27. Membaca:

إِنَّ الصَّفَا وَالْمَرْوَةَ مِن شَعَائِرِ اللَّهِ ۖ فَمَنْ حَجَّ الْبَيْتَ أَوِ اعْتَمَرَ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِ أَن يَطَّوَّفَ بِهِمَا ۚ وَمَن تَطَوَّعَ خَيْرًا فَإِنَّ اللَّهَ شَاكِرٌ عَلِيمٌ

“Sesungguhnya Shafaa dan Marwa adalah sebagian dari syi’ar Allah. Maka barangsiapa yang beribadah haji ke Baitullaah atau ber'umrah, maka tidak ada dosa baginya mengerjakan sa'i di antara keduanya. Dan barangsiapa yang mengerjakan suatu ke-bajikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnya Allah Mahamen syukuri kebaikan lagi Mahamengetahui.” [Al-Baqarah: 158]

Kemudian membaca:

نَبْدَأُ بِمَا بَدَأَ اللهُ بِهِ.

“Kami mulai dengan apa yang dimulai oleh Allah.”

Bacaan ini dibaca setelah dekat dengan Shafa ketika mau melakukan sa’i.[23]

28. Berdo’a di Shafa
Ketika berada di Shafa, menghadap Kiblat dan membaca:

اَللهُ أَكْبَرُ، اَللهُ أَكْبَرُ، اَللهُ أَكْبَرُ، لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ، لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ، أَنْجَزَ وَعْدَهُ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَهَزَمَ اْلأَحْزَابَ وَحْدَهُ.

“Tidak ada ilah yang berhak diibadahi dengan benar selain Allah Yang Mahaesa, tiada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya segala kerajaan, bagi-Nya segala puji dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. Tidak ada ilah yang berhak diibadahi dengan benar selain Allah semata. Yang melaksanakan janji-Nya, membela hamba-Nya (Muhammad) dan mengalahkan golongan musuh sendirian.”

29. Berlari-lari kecil dengan sungguh-sungguh antara dua tanda hijau
30. Ketika berada di Marwah mengerjakan seperti apa yang dilakukan di Shafa, baik menghadap Kiblat, bertakbir maupun berdo’a

E. Sunnah-Sunnah Ketika Keluar dari Mina:
31. Ihram untuk haji pada hari Tarwiyah dari tempat tinggal masing-masing •
32. Shalat Zhuhur, ‘Ashar, Maghrib, dan ‘Isya' di Mina pada hari Tarwiyah, serta menginap di sana hingga shalat Shubuh dan matahari telah terbit
33. Pada hari ‘Arafah, menjamak shalat Zhuhur dan ‘Ashar di Namirah
34. Tidak meninggalkan ‘Arafah sebelum matahari tenggelam.

[Disalin dari kitab Al-Wajiiz fii Fiqhis Sunnah wal Kitaabil Aziiz, Penulis Syaikh Abdul Azhim bin Badawai al-Khalafi, Edisi Indonesia Panduan Fiqih Lengkap, Penerjemah Team Tashfiyah LIPIA - Jakarta, Penerbit Pustaka Ibnu Katsir, Cetakan Pertama Ramadhan 1428 - September 2007M]
_______
Footnote
[1]. Shahih: [Shahiih Sunan at-Tirmidzi (no. 664)], Sunan at-Tirmidzi (II/163, no. 831).
[2]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (III/396, no. 1539), Shahiih Muslim (II/846, no. 1189 (33)), Sunan at-Tirmidzi (II/199, no. 920) dengan tambahan di dalam lafazhnya, Sunan Abi Dawud (V/169, no. 1729), Sunan an-Nasa-i (V/137), Sunan Ibni Majah (II/976, no. 2926).
[3]. Sudah ditakhrij sebelumnya
[4]. Shahih: [Shahiih al-Jaami’ish Shaghiir (no. 241)], Shahiih al-Bukhari (III/392, no. 534), Sunan Abi Dawud (V/232, no. 1783), Sunan Ibni Majah (II/991, no. 2976).
[5]. Isnadnya shahih: Diriwayatkan oleh Sa’id bin Manshur sebagaimana yang disebutkan dalam al-Muhallaa (VII/94) dengan sanad yang jayyid. Diriwa-yatkan pula oleh Ibnu Abi Syaibah dengan sanad yang shahih dari al-Muth-thalib bin ‘Abdillah, sebagaimana yang disebutkan dalam Fat-hul Baari (III/324) hadits tersebut mursal, selesai. Diambil dari al-Manaasik, Syaikh al-Albani (hal. 17).
[6]. Shahih: [Shahiih Sunan Abi Dawud (no. 1558)], Shahiih al-Bukhari (III/441, no. 1551), Sunan Abi Dawud (V/223, no. 1779) seperti lafazh ini.
[7]. Shahih: Shahiih al-Bukhari (III/412, no. 1553).
[8]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (III/435, no. 1573) ini adalah lafazh beliau, dan yang semisalnya; Shahiih Muslim (II/919, no. 1259), Sunan Abi Dawud (V/318, no. 1848).
[9]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (III/436, no. 1575) ini adalah lafazh beliau, Shahiih Muslim (II/918, no. 1257), Sunan an-Nasa-i (V/200), Sunan Ibni Majah (II/981, no. 2940).
[10]. Shahih: [Al-Kalimuth Thayyib].
[11]. Sanadnya shahih: [Manaasikul Hajj (hal. 20)], Mushannaf Ibnu Abi Syaibah (III/96).
[12]. Sanadnya hasan: [Manaasikul Hajj (hal. 20)], al-Baihaqi (V/72).
[13]. Hasan: [Shahiih Sunan Ibni Majah (no. 2391)], Sunan Abi Dawud (V/336, no. 1866), Sunan at-Tirmidzi (II/175, no. 161), Sunan Ibni Majah (2/2954, no. 984)
[14]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (III/470, no. 1603), Shahiih Muslim (II/ 920, no. 1261 (232), Sunan an-Nasa-i (V/229).
[15]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (III/462, no. 1597), Shahiih Muslim (II/ 925, no. 1270), Sunan Abi Dawud (V/325, no. 1856), Sunan Ibni Majah (II/ 981, no. 2943), Sunan at-Tirmidzi (II/175, no. 862), Sunan an-Nasa-i (V/227).
[16]. Hasan: [Irwaa-ul Ghaliil (IV/312)], al-Bazzar (II/23, no. 1114).
[17]. Shahih: [Irwaa-ul Ghaliil (no. 1114)], Shahiih al-Bukhari (III/476, no. 1613).
[18]. Shahih: [Shahiih Sunan Ibni Majah (no. 2387)], Sunan Ibni Majah (II/983, no. 2950) ini adalah lafazh beliau, lafazh yang semisalnya: Shahiih al-Bukhari (III/470, no. 1603), Shahiih Muslim (II/920, no. 1261), Sunan Abi Dawud (V/ 344, no. 1876), Sunan an-Nasa-i (V/229).
[19]. Muttafaq 'alaih: Shahiih al-Bukhari (III/473, no. 1609), Shahiih Muslim (II/924, no. 1267), Sunan Abi Dawud (V/326, no. 1757), Sunan an-Nasa-i (V/231).
[20]. Hasan: [Shahiih Sunan Abi Dawud (no. 1666)], Sunan Abi Dawud (V/344, no. 1875).
[21]. Shahih: [Shahiih Sunan Ibni Majah (no. 2394)], Shahiih al-Bukhari (III/487, no. 1627), Sunan Ibni Majah (II/986, no. 2959).
[22]. Telah disebutkan dalam hadits Jabir Radhiyallahu anhu
[23]. Semuanya dari hadits Jabir Radhiyallahu anhu.
• Hendaknya memperhatikan sunah-sunah ihram yang telah kami jelaskan.